Cerita Singkat Perjalanan Henoch Sitompul Dalam Mencapai Statusnya Sebagai Master Barber

Dimas Wahyu 2019-08-08

Ibarat mahkota, perawatan dan penataan rambut dapat menentukan keseharian seorang pria. Maka dari itu, keahlian dan perhatian terhadap detil terkecil wajib dimiliki oleh para barber, untuk menghasilkan tatanan paling sempurna untuk mahkotanya.

Siapa yang bisa menebak, salah satu barber terbaik di Jakarta ternyata memulai karirnya setelah mengalami kesulitan mencari barber yang dapat menata rambutnya secara sempurna?

Obsesi Henoch Sitompul terhadap rambut, khususnya ketelitian dan kerapian, dimulai di usia yang sangat muda. Sejak kecil, ia sangat tegas dan disiplin dalam menata barang-barang miliknya, mulai dari cara meletakkan sepatu di rak, menata pakaian di lemari, atau menyetrika celana bentuknya tetap rapi.

“Semua hal harus aku lakukan sendiri, kalau tidak pasti risi,” ujar Henoch.

Obsesinya terhadap keserasian dalam semua aspek hidupnya pun meluas sampai cara dirinya menata rambut. Ia menceritakan, “Aku kalau potong rambut bisa tiga kali dalam sehari. Pertama di salon, lalu ke barbershop, dan diakhiri di barbershop lagi. Kadang botak kalau sudah tidak ada yang bisa dikoreksi."

Terakhir kali pergi ke barbershop di Indonesia

Perjalanannya memulai karir menjadi barber dimulai pada Agustus 2013. Di malam sebelum Idul Fitri, ia berencana memangkas rambutnya di sebuah barbershop di kawasan Pondok Indah. Seperti biasa, Henoch tidak puas dengan pekerjaan yang dilakukan sang barber. Esoknya, karena sedang libur Idul Fitri, ia harus mengunjungi satu-satunya salon yang buka di Pondok Indah Mall. Tetap tidak puas, ia pun pergi ke kawasan Setiabudi dan mencukur habis kepalanya.

Kesal, risi, dan cemas, Henoch merenung. “Skill yang dimiliki oleh barber dan kapster salon yang pernah saya temui mirip. Kalau saya terus-menerus cari dan tidak menemukan yang cocok, sama saja boros uang. Kenapa sih, mereka tidak bisa mengerjakan dengan maksimal? Sejak hari itu, saya beli peralatan dan mulailah potong rambut sendiri,” kisahnya.

Mulai di garasi rumah sendiri

Henoch sama sekali tidak berniat untuk menjadi seorang barber. Pria yang sebelumnya sempat bekerja di Freeport, menjual asuransi, sampai guru TK ini sama sekali belum dilintasi pikiran untuk menjadikan barber sebagai profesi utamanya. Mengapa harus melepaskan sesuatu yang sudah pasti menghasilkan uang tiap bulan, pikir Henoch. Lalu, pada suatu hari, seorang teman meminta untuk memotong rambutnya.

“Aku deg-degan banget pertama kali potong rambut bukan milikku,” ujar Henoch. Namun, semakin banyak teman yang rambutnya ia pangkas, Henoch merasa bahwa aktivitas yang dilakukan secara cuma-cuma ini tidak terasa membebani dirinya. Salah satu teman baik Henoch akhirnya menyarankan untuk menarik bayaran untuk pelayanan yang diberikannya.

Seiring berjalannya waktu, dengan modal garasi tanpa cermin dan kursi plastik, makin banyak kenalan Henoch yang minta dipotong rambutnya. Dengan harga Rp40.000, ia melayani teman-teman yang ingin potong rambut.

Menuntut ilmu di Negeri Paman Sam

Henoch pun mendokumentasikan hasil potongannya dan mengunggahnya di sosial media. Dengan keajaiban Instagram, karyanya dilirik salah satu barber kondang dari AS, yakni Vince Garcia. Vince merupakan celebrity barber yang sudah menata rambut selebriti dan atlit Hollywood, seperti Ludacris, Tyrese, Dwight Howard, Kid Cudi, dan masih banyak lagi. Interaksi mereka dimulai melalui email, tetapi pada saat itu Henoch belum berpikir untuk menuntut ilmu bersama Vince.

“Sebelumnya aku ingin berguru ke beberapa master barber di Indonesia, tapi sepertinya sedang sibuk semua. Lalu aku putuskan saja untuk berguru dengan Vince,” tambah Henoch. Sekaligus mengajak keluarganya berlibur, ia beranjak ke Los Angeles, Juli 2014.

Respon Vince dan rekan-rekan di barbershop miliknya yang terletak di East Hollywood pada waktu itu sangat hangat dan menerima Henoch dengan tangan terbuka. “Mereka welcoming banget, aku merasa mereka menghormati upayaku yang jauh-jauh dari Indonesia datang untuk belajar,” tambah Henoch. Di sana, ia mempelajari semua hal yang diperlukan untuk menjadi seorang barber, dari teknik-teknik dasar, marketing, branding, dan lain-lain.

Henoch mengatakan, ia sangat mudah mempelajari materi yang diberikan, walaupun tidak secara langsung praktik di sana. Sejak kecil ia memiliki talenta di bidang seni, dari seni rupa sampai musik. “Dari kecil aku sudah suka rambut dan seni, buatku gampang untuk mempelajari. Seperti melukis dan menggambar saja,” ujar Henoch.

Memutuskan untuk pulang

Di saat belajar di Los Angeles, Henoch sempat berpikir untuk menetap di kota berjulukan City of Angels itu. Ia sempat membuat kaget gurunya yang diberitahu harga pelayanan Henoch di Indonesia. "Kamu gila? Harganya harus dinaikkan!" sebut salah satu barber yang Henoch temui saat memamerkan karyanya sebagai barber.

“Di Amerika, semua ada standarnya. Untuk menjadi barber ada sekolahnya dulu, ada sertifikasinya, ada ujiannya, lalu sebelum praktik harus memiliki lisensi. Harga mereka $40-60 sangat terjustifikasi. Kalau misalnya salah potong, bisa dituntut atau kemungkinan sampai ditutup barbershop-nya,” tutur Henoch.

Ia kagum dengan profesi barber yang dipandang sangat tinggi di AS dan apresiasi yang diberikan oleh pelanggan di sana. Sampai hal yang sering dilupakan orang Indonesia yaitu tips saja ada standarnya, yaitu minimal 10%. Kurang memberikan tip? Siap-siap dimaki oleh barber.

Dengan apresiasi dan ilmu yang banyak bertambah dalam diri Henoch, akhirnya ia berniat untuk kembali ke Indonesia. “Tidak semua orang punya niat seperti aku untuk belajar jauh-jauh ke Amerika. Aku harus kembali dan mengubah kondisi,” ujar Henoch.

Babak baru kehidupan Henoch            

Dari garasi dengan fasilitas paling minimal, akhirnya ia mulai membuat ruangan berukuran 3x3 meter di rumahnya. Di awal dibukanya barbershop ini, Henoch masih menggunakan harga pasaran barber pada waktu itu, yaitu Rp75.000. “Jujur aku masih kurang percaya dengan diri sendiri, jadinya aku lirik pasaran, deh. Secara keseluruhan memang aku masih pemula, tapi dari skill aku sangat jauh di atas rata-rata barber di Indonesia,” ujar Henoch.

Walaupun sudah dibekali ilmu dari Amerika, Henoch sendiri belum puas dengan dirinya. Ia terus mengasah kemampuannya setiap malam. “Setiap malam aku terus berlatih dan berlatih, sampai bisa satu teknik. Pertama aku pelajari teknik fade sampai bener-bener bisa, lalu lanjut ke teknik lain,” ungkapnya.

Kritik Henoch untuk ekosistem barber di Indonesia

“Untuk kamu potong di sebuah barbershop, kamu bayar Rp35.000. Lalu uang itu dibagi lagi 70:30 dengan barbershop, terus bagi hasil pula, non-sense!” tegas Henoch. Ia merasa bahwa barber di Indonesia masih belum memahami esensi profesi seorang barber.

Henoch sangat vokal dengan industri barber, khususnya di media sosial. Tidak sedikit hujatan atau nyinyiran didapatkan dari koleganya. Kritik utamanya ialah pemahaman para barber tentang profesi mereka sendiri. “Menurutku, mereka tidak paham apa yang diperlukan untuk menjadi seorang barber. Mereka cuma paham potong rambut laki-laki. That’s it,” ujar Henoch. Ia berpemahaman bahwa masih banyak barber, kadang yang sudah membuka kelas sendiri, tidak memahami esensi-esensi untuk menjadi seorang barber dan hanya mengajarkan atau memahami cara potong rambut.

Lalu apa itu barber? Menurut Henoch, barber adalah seseorang yang mempunyai keahlian menggunakan tangan mereka dalam membuat karya seni pada rambut dan memiliki pengetahuan yang benar tentang gaya rambut dengan selera berkelas, serta memiliki sikap profesional terhadap pelanggan.

“Banyak yang sekaligus curhat saat berguru ke aku, saat mereka belajar dengan barber lain, hanya diajarkan cara memotong dan tidak diajarkan cara bagaimana menerima pelanggan,” ungkap Henoch. Ia menyayangkan bahwa masih banyak koleganya yang kurang dapat menaikkan derajat profesi barber.

“Kalau kamu menjadi seorang pendidik, you have to tell the whole truth and nothing but the truth,” tegas Henoch.

Salah satu momen yang dimanfaatkan Henoch untuk menunjukkan keahlian dan ilmunya ialah saat ditunjuk sebagai juri di The Cuts Indonesia, sebuah kontes barber dan hairstylist di Trans 7. Di salah satu episode, Henoch menantang para peserta untuk melakukan duplication challenge, di mana mereka harus meniru gaya rambut yang dibuat Henoch. Gaya rambut ini menggunakan teknik high cut low fade, yakni dua sisi kepala memiliki gaya yang berbeda dan berpotongan di belakang kepala.

“Gagal total! Enam kontestan gagal!” seru Henoch. Saat ditayangkan di televisi, disebutkan ada peserta yang memenangkan tantangan ini, tapi realitanya tidak ada kontestan yang mampu meniru gaya rambut yang ia buat, bahkan setelah diberikan penambahan waktu.

Mimpi sudah tercapai, sekarang apa?

“Setelah aku selesai dengan The Cuts, aku merasa mimpiku sudah tercapai," ungkap Henoch. Ia merasa bahwa reputasi dan skill sudah dimilikinya, maka langkah selanjutnya ialah memberikan kesempatan untuk barber generasi berikutnya untuk belajar. Ia merasa sudah menguatkan fondasinya sebagai seorang profesional dan tahun lalu membuka Pancos Barbershop di Kemang, Jakarta Selatan.

“Aku ingin barber lain mencapai impian mereka, aku sudah cukup kuat fondasinya dan membuka barbershop ini tidak hanya untuk menerima pelanggan, tapi untuk melatih barber-barber lain,” tambah Henoch. Terbukti, ia sudah sering mengadakan pelatihan di Pancos Barbershop bernama “Training Day” dan juga masterclass bersama mentornya Vince Garcia di Bali yang bertema “Cut Above The Rest”.

Selain edukasi, Henoch sudah dicanangkan untuk bertemu dengan Presiden RI Joko Widodo dan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil. Katanya, ia hanya menunggu waktu tepat saja.

Ingin profesi barber naik derajat

Untuk orang awam dan pelanggan-pelanggan, profesi barber ini masih dipandang sebelah mata. Di luar sana, bahkan beberapa barber sendiri, masih memandang profesi ini sebagai mata pencaharian saja. Henoch memiliki pandangan berbeda.

“Sejak aku pegang pelanggan-pelanggan pertama, aku tidak merasakan stress. Pekerjaanku terasa mudah dan effortless,” kata Henoch. Ia membandingkan bekerja sebagai barber dengan pekerjaan sebelumnya. Di pekerjaan sebelumnya, ia melakukan rutinitas sama tiap hari, bangun pagi dan pulang malam, ia merasakan stresnya dan tidak terasa seru. Namun, bekerja sebagai barber walaupun merasakan stres, ia juga menemukan keseruan dan semangat saat bangun pagi.

“Aku merasakan stres, siapa yang enggak? Tapi aku menerimanya, itu yang aku sebut passion,” imbuhnya.

Henoch memaparkan, passion berasal dari bahasa Latin passio yang berarti derita, maka orang yang mengerjakan sesuatu dengan passion pasti dan harus menerima deritanya. Ia membandingkan profesinya sekarang seperti orang menikah, menerima derita dan siap mati.

“Aku siap sengsara menjalankan ini, ini yang memang aku ingin lakukan, itu hal yang orang lain tidak punya,” tegasnya.

Mimpi Henoch saat ini ialah profesi barber yang tak hanya dipandang oleh masyarakat, tetapi juga menjadi profesi berstandar di Indonesia. Ia menginginkan profesi barber memiliki standar harga yang jelas, standar operasional menerima pelanggan, dan ia menginginkan semua barber untuk membayar pajak.  Memang mimpi ini sesuatu yang tak bisa dicapai dengan cepat, justru Henoch merelakan dirinya yang mungkin tidak akan merasakan kenikmatan saat profesinya sudah dipandang dan berstandar.

“Tidak masalah aku merasakan keuntungan itu semua, selama generasi barber berikut bsia merasakan kerja kerasku aku puas,” pungkasnya.

(Foto: Henoch Sitompul)